Ulasan Call of Duty Modern Warfare 3

Photo of author
Written By Andre Saruga

Andre Saruga merupakan seorang development game dan membangun beberapa situs game online.

Activision terus meluncurkan seri game Call of Duty setiap tahun sejak 2005, dan Call of Duty Modern Warfare 3 (MW3) menjadi entri terbaru dalam franchise ini.

Meskipun demikian, MW3 menghadapi tantangan unik yang membedakannya dari game lain dalam seri ini.

Laporan menunjukkan bahwa pengembangan MW3 mengalami beberapa kendala di balik layar, dengan waktu pengembangan yang lebih singkat dibandingkan pendahulunya.

Activision dan Sledgehammer Games menyangkal laporan tersebut, namun produk akhirnya memberikan kesan sebaliknya.

Modern Warfare 3 sebagian besar memanfaatkan konten yang sudah ada dalam game lain atau diatur untuk digunakan dalam peta Warzone baru. Hal ini membuatnya terlihat lebih seperti ekspansi daripada game baru yang sepenuhnya mandiri.

Meskipun demikian, MW3 berhasil memberikan pengalaman multiplayer berkualitas dan mode Zombies yang layak. Tantangannya terletak pada kampanyenya.

Kampanye MW3 diwarnai oleh karakter-karakter yang hambar, umum, dan mudah terlupakan. Perubahan emosional yang besar tidak dapat membuat koneksi yang kuat, membuat pengalaman kampanye kurang memuaskan.

Harapan bahwa para penggemar akan peduli terhadap karakter ini berdasarkan nostalgia terhadap trilogi aslinya ternyata tidak tercapai.

Beberapa masalah muncul karena perkembangan cerita penting terjadi di dalam mode battle royale Warzone dan mode co-op Special Ops antara rilis Modern Warfare 2 dan Modern Warfare 3.

Sehingga, para pemain yang hanya berfokus pada kampanye MW2 mungkin merasa kebingungan terhadap karakter-karakter seperti Phillip Graves dan Alex Keller yang tiba-tiba kembali.

Masalah semacam ini juga muncul dalam transisi dari Modern Warfare 2019 ke Modern Warfare 2, menciptakan kekurangan kohesi cerita dalam trilogi reboot Modern Warfare.

Meskipun cerita yang konsisten mungkin terlalu berlebihan untuk diharapkan dalam trilogi reboot Modern Warfare, penggemar masih dapat mengandalkan pengalaman gameplay kampanye yang konsisten.

See also  Fortnite x Invincible: Kolaborasi Seru yang Tak Terkalahkan

Namun, misi kampanye MW3 tidak menunjukkan pemikiran orisinal, melainkan lebih banyak mengambil inspirasi dari game seri sebelumnya.

Misi seperti penembakan AC-130, misi linier “Ikuti Saya,” dan misi siluman menjadi kembali, sementara kampanye Modern Warfare 3 juga mencoba mengadopsi beberapa elemen dari Warzone dengan misi Open Combat-nya.

Meskipun misi Open Combat di Modern Warfare 3 memberikan variasi, kesenangan tergantung pada seberapa luas dan terbuka area misi tersebut.

Sementara itu, suntikan elemen Warzone membuat kampanye kehilangan identitasnya.

Ini menjadi lebih tidak relevan jika pemain lebih memilih menuju langsung ke tujuan dalam misi Open Combat daripada menjelajah, yang sebenarnya bertentangan dengan tujuan misi tersebut.

Kampanye Modern Warfare 3 hampir seluruhnya berkisar pada Warzone, dengan misi Open Combat hingga misi linier yang membawa pemain kembali ke Verdansk.

Terlepas dari seruan banyak penggemar agar Verdansk kembali, kebanyakan berharap agar itu terjadi dalam konteks battle royale, bukan dalam kampanye.

Beruntungnya, kampanye Modern Warfare 3 berakhir relatif cepat, memberikan sedikit kesempatan untuk menebus kualitas dan menjadikannya sebagai kampanye Call of Duty yang kurang berhasil.

Satu hal yang dapat diakui dari game ini adalah grafisnya yang luar biasa, dengan pencahayaan menarik dan detail lingkungan yang tinggi.

Tingkat penyempurnaan yang sama juga terlihat dalam mode multipemain Modern Warfare 3, yang menjadi keunggulan permainan ini.

Mode multipemain Modern Warfare 3 menandai kemajuan signifikan dari dua game MW sebelumnya saat peluncuran.

Walaupun masih ada beberapa masalah yang perlu diperbaiki, seperti miringnya Hardpoint di beberapa peta, secara keseluruhan, pengalaman multipemain MW3 jauh melampaui game Call of Duty terkini.

See also  Pemain Fortnite Belajar Mengenai Fitur yang Dihapus dengan Cara yang Pahit

Mode multipemain Modern Warfare 3 memberikan pengalaman serba cepat dan menarik sesuai harapan para penggemar, dengan peningkatan menyeluruh.

Pergerakan lebih cepat, lebih lancar, dan umumnya terasa jauh lebih baik dibandingkan dengan game sebelumnya.

Waktu untuk Membunuh juga ditingkatkan secara signifikan, menciptakan baku tembak yang lebih intens.

Pengembang merespons berbagai masukan penggemar, dan hasil akhirnya adalah salah satu pengalaman multipemain Call of Duty terbaik dalam beberapa tahun terakhir.

Pengalaman multipemain Modern Warfare 3 juga ditingkatkan oleh desain suara yang fantastis. Suara senjata terdengar memukau, dan langkah kaki musuh mudah terdeteksi.

Sentuhan kecil, seperti suara lalat di sekitar pemain, memberikan kehidupan pada pengalaman bermain. Peta multipemain klasik dari MW2 yang diperbarui visualnya mempertahankan daya tariknya dan memberikan pengalaman bermain yang menghibur.

Meskipun multipemain Modern Warfare 3 merupakan peluncuran terbaik dalam seri ini dalam beberapa tahun, itu tidak tanpa kekurangan.

Mode penting seperti Gun Game dan Gunfight tidak ada, yang tentu saja mengecewakan para penggemar, meskipun hal ini sudah menjadi kebiasaan dalam seri ini.

Meskipun begitu, mode permainan baru yang menarik, Cutthroat, hadir untuk memberikan variasi kepada para penggemar.

Cutthroat adalah variasi baru dari pertarungan tembak-menembak, tetapi kali ini dengan format 3v3v3. Tidak ada respawn, tetapi pemain dapat menghidupkan kembali rekan setimnya jika mereka berhasil melakukannya tepat waktu.

Meskipun tidak menggantikan Gunfight, Cutthroat memberikan variasi yang layak dan menjadi evolusi alami dari konsep sebelumnya.

Para penggemar multipemain Call of Duty pasti akan menikmati Modern Warfare 3. Ini memenuhi harapan dan memberikan pengalaman multipemain yang seru yang dapat membuat para penggemar terlibat dalam permainan selama berjam-jam.

See also  Geoff Keighley dan The Game Awards Hadir di Fortnite: Pilih Pulau Terbaik Tahun Ini!

Bagi sebagian orang, pengalaman ini sudah sepadan dengan harga tiket masuk, terutama jika kampanye tidak begitu menjadi perhatian.

Bagi yang lain, sulit untuk membenarkan harga $70 saat melihat bahwa semua peta multipemain Modern Warfare 3 berasal dari game tahun 2009.

Meskipun peta tersebut masih bagus, namun kurangnya orisinalitas dapat membuat MW3 terasa seperti DLC yang mahal, bukan game baru sepenuhnya.

Namun, satu teka-teki lagi yang harus dipertimbangkan adalah keberadaan mode Zombies.

Meskipun Zombies pertama kali muncul di sub-seri Modern Warfare melalui Modern Warfare 3, pengalaman ini berbeda dari yang lain.

Mode Zombies di MW3 membawa pemain ke peta dunia terbuka di Urzikstan, menggabungkan elemen DMZ dan Warzone dari Modern Warfare 2.

Mode Zombies di MW3 memberikan pengalaman yang unik dengan peta dunia terbuka yang luas, mengizinkan pemain untuk menjelajah, menyelesaikan kontrak, dan menghadapi berbagai tantangan.

Meskipun ada beberapa masalah dengan kepadatan musuh, mode ini menawarkan kebebasan eksplorasi dan menawarkan berbagai kontrak dan misi.

Mode ini mencampur elemen Warzone dengan mode Zombies klasik, menciptakan pengalaman yang menarik dan berbeda.

Secara keseluruhan, Modern Warfare 3 menawarkan pengalaman multipemain yang kuat, kampanye yang kurang memuaskan, dan mode Zombies yang unik.

Meskipun beberapa konten mungkin terasa sebagai daur ulang, banyak hal yang dapat dinikmati oleh para penggemar setia Call of Duty.

Harga yang agak tinggi mungkin menjadi pertimbangan, tetapi bagi mereka yang mencari pengalaman multipemain yang memuaskan, Modern Warfare 3 masih merupakan pilihan yang baik.

WaralabaCall of Duty, Call of Duty: Modern Warfare
PlatformPC, PS5, Xbox Series X, Xbox Series S, PS4, Xbox One
DiterbitkanNovember 10, 2023
PengembangSledgehammer Games
PenerbitActivision